Friday, May 8, 2015

Berlari Dari Jogja Untuk Menemukan Si Dia Di Christiana oleh ZF Zamir





Dalam mazhab cinta yang aku anuti, cinta ialah apabila kita berani untuk memberi. Cinta ialah apabila kita berani untuk berhenti meminta. Cinta ialah; pabila seluruh deru nafas dan degup jantung untuk memberi, kepada si Dia, dan sudah tentu melalui Sang Kekasih, anak bangsa dan seluruh manusia. [ZF Zamir, pg 104]


ZF Zamir pada akal terbatasku gigih mengatakan bahawa dia bukanlah  Aduka Pencinta tetapi sebaliknya Hercules yang memegang pena. Seorang pejuang muda yang berani mencabar dasar-dasar negara dan mencemuh kebejatan sosial dalam masyarakat. Namun, dia bukan sekadar sang halilintar yang bisingnya hanya memancarkan cahaya kilat tetapi tidak menumbuhkan tunas-tunas pokok. Tetapi dia sentiasa bersiap siaga dalam menuju ke medan pertempuran demi untuk mengangkat martabat bangsa. Teach For The Needs (TFTN), The Wakaf Buku dan emansipasi secara berterusan melalui penulisan atau kerja lapangan bagi menempatkan pendidikan di tempat sepatutnya – Bukan hanya sekadar laungan popular dalam kalangan ahli politik.


Kerana itu, aku terpingga-pingga saat meniti baris-baris tajuk buku terbarunya  BERLARI DARI JOGJA UNTUK MENEMUKAN SI DIA DI CHRISTIANA yang kini diterbitkan melalui syarikat penerbitannya sendiri Thukul Cetak. Apakah ZF Zamir sudah melupakan perjuangannya demi menjadi hamba cinta seperti Maharaja Shah Jahan yang membina kuburan batu untuk isterinya Mumtaz Mahal – Tersergam indah dengan membazirkan air mata, peluh, darah dan jiwa rakyatnya.


Sangkaanku meleset. Travelog ini bukanlah travelog biasa seperti yang ada di pasaran. Ia bukan bercerita tentang bagaimana kau membeli tiket kapal terbang atau mengayuh basikal sehingga pulang ke bumi tempat kau mengadu lelah dan menyeka peluh. Ia adalah satu catatan perjuangan dalam menemukan cinta sebenar iaitu Tuhan dan Kemanusiaan. Ia juga adalah catatan yang mengandungi ayat-ayat inspirasi dari pelbagai tokoh dan lagu yang pada fikiranku membantu mencorakkan gaya pemikiran ZF Zamir.


Melalui buku ini, kau akan susuri derita melayu superman di Bali yang tidak putus mencari sebutir beras. Kau akan menemui melayu penjual Marijuana di Christianhavn, menaiki magic bus di Kathmandu, bertemu dengan pelarian Syiria yang sanggup berlapar demi sang pengembara dan melihat realiti tinggalan kekejaman ke atas bangsa Muslim di Sarajevo.


Kau juga akan melihat keindahan bersahabat dengan orang asing, melihat betapa pembinaan tembok yang memisahkan Jerman Timur dan Barat telah merosakkan persaudaraan sama seperti yang berlaku antara Palestin dan Mesir pada masa kini. Tidak lupa juga, kau akan dibawa untuk melihat kemelut sosial di eropah dan pastinya mengubah pendirian kamu selama ini yang men-tuhan-kan mereka.


Buku terbaru ZF Zamir ini mungkin kelihatan sedikit kompleks tetapi ia tidak lain dan tidak bukan hanyalah sebutir cabaran untuk mereka yang benar-benar ingin mencari Si  Dia. Bertatih untuk memahami nilai kemanusiaan yang telah lama terbuang. Merangkak dalam menusuri arus ketamakan manusia. Berjalan demi untuk menandingi kebobrokan sosio-ekonomi dan budaya. Dan akhirnya, setelah kau memahami semua itu, maka kau akan persiapkan diri untuk membuat satu pecutan demi untuk berlari bagi menemui Tuhan. Bacalah demi untuk kembali menjadi manusia dan tidak terus menjalani hidup yang tiada beda seperti seekor keldai.








Seakan ingin mengembara melihat dunia,
Jacknaim.

Sunday, May 3, 2015

Aku ________ Maka Aku Ada oleh Faisal Tehrani





Faisal Tehrani adalah contoh umat melayu yang berbahaya kepada pemikiran masyarakat. Dia Syiah, dia liberal dan Islamnya sudah tertolak. Itu adalah kata-kata yang aku dengar sejak hampir 8 tahun lepas. Kata-kata yang aku tidak pernah ambil pusing kerana nama tersebut langsung tidak penting buat aku.


Hanya beberapa bulan yang lalu sewaktu aku mengikuti satu kursus penulisan, seorang tokoh sejarah berkata bahawa penulisan Faisal Tehrani itu cukup bagus. Ia mengangkat budaya dan sastera. Sayangnya, manuskrip beliau terpaksa ditolak. Malah, dua novelnya diharamkan setelah diterbitkan iaitu Sebongkah Batu di kuala Berang (2011) dan Perempuan Nan Bercinta (2013). Dan bermula dari saat itu aku mula berkenalan dengan penulisannya iaitu Bagaimana Anyss Naik Ke Langit terbitan DuBook Press.


Aku tidak menolak kemungkinan bahawa buku “Aku ______ Maka Aku Ada” mungkin akan menerima nasib sama. Seawal ia mula dijual, tentangan datang bertubi-tubi khususnya dari facebook kendalian golongan yang mungkin menggelarkan diri mereka sebagai Islam sejati. Turut terkena tempias adalah DuBook Press itu sendiri yang dikatakan menjadi sarang penerbitan bahan berunsur liberalisme, syiah dan merosakkan pemikiran masyarakat.


Meneliti bait-bait dalam buku terbaru Faisal Tehrani ini, aku membuat rumusan bahawa apa yang penting buat beliau adalah soal manusia dan hak mereka. Selain daripada itu, jatuh nombor tiga dan seterusnya – Dia Adalah Pejuang Hak Asasi Manusia dan itu adalah perjuangannya. Melalui hujah beliau dalam buku ini, beliau memetik puluhan nama tokoh dunia dan tokoh Iran dan Syiah juga tidak terkecuali.


Tajuk buku ini menimbulkan tanda tanya. Kenapa ada garis kosong tidak berisi perkataan pada tajuk buku tersebut. Ini kerana, Faisal Tehrani sengaja membiarkan orang meletakkan label tersebut pada dirinya seperti yang dilakukan sebelum ini. Beliau dilabelkan sebagai liberal, syiah,anti melayu, kafir dan sesat. Ia bukan berlaku semalam tetapi bertahun-tahun sejak beliau mula berjuang. Aku suka kenyataannya terhadap tuduhan terhadap beliau, “Usah ajari aku bagaimana menjadi Muslim. Engkau tak semua tahu. Dan aku tak selalu jahil.”


Sayang sekali tuduhan terus menerus dilempar ke atas Faisal Tehrani tanpa menilai pun catitan beliau. Ada yang bertandang ke booth DuBook Press di Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur di PWTC hanya untuk membelek sehelai dua buku di sana dan terus membuat serangan di Facebook.


Dalam buku ini, terdapat 22 esei, cerpen dan luahan hati Faisal Tehrani berhubung pelbagai isu. Bagi aku, persoalan yang beliau timbulkan hasil dari interaksi beliau dan medium sekelilingnya mempunyai asas yang konkrit. Sememangnya kita tidak patut menjadi Islam yang mengikut secara membabi buta dan mencari rasional untuk menutup ruang berhujah dan bertanya soalan. Sehingga bila kita ingin terus menerus menggunakan agama demi untuk kepentingan diri sendiri?


Antaranya adalah isu bala yang menimpa Syarikat Penerbangan Malaysia, soal kalimah Allah milik siapa, isu sentimen boikot umat islam, isu penyelewengan golongan beragama, isu tauhid, isu pendidikan dan banyak lagi. Pendapat aku senang. Usah kau membuat hukuman sebelum kau nilai sendiri buku ini. Belajarlah untuk memahami sebelum kau membuat kefahaman sendiri yang penuh dengan ketidakadilan dan sentimen semberono.


Andai buku ini ditakdirkan untuk diharamkan suatu hari nanti maka aku tidak akan segan silu berkata pada dunia bahawa aku bangga kerana membeli dan membaca buku ini dan mendapat sedikit idea tentang buah fikir Faisal Tehrani.


Pilihan di tangan anda sebagai pembaca. Adakah anda ingin terus menerus menjadi Sang Hakim yang menilai berdasarkan undang-undang rimba ataupun anda ingin menjadi seorang penuntut ilmu yang membuat penilaian secara teliti, cermat dan terbuka.


Pantang Menilai Sebelum Diskusi.
Jacknaim,
(Penulis buku PROgnosis)

Hikayat Calaqisya oleh Hazwan Faiz










Hazwan Faiz, sekali pandang ternyata benar seperti apa yang dikatakan beliau dalam bukunya. Manusia pasti tertanya-tanya mengapa matanya lebam? Namun, tutur bahasa nya lembut, tidak loket untuk tersenyum dan menghasilkan aura positif tatkala bersamanya. Semestinya setia bersamanya adalah isterinya Yana dan anak mereka Hana. Masing-masing kelihatan elegan menggayakan fesyen terbaru dari butik mereka.


Ah, kata hijabister! Tak kan tak kenal Calaqisya kot. Peminat butik muslim pun tak kan tak kenal calashoes. Tapi tidak mengapa, belum terlambat untuk anda mendengar kisah mereka. DuBook Press persembahkan kepada anda “Hikayat Calaqisya.”


Sebelum anda beli buku ini, sila duduk dan tanya diri anda sendiri. Apa harapan yang ingin anda garap setelah membaca buku ini. Jika anda ingin menjadi pengkritik  sastera maka anda patut berhenti kerana kritikan anda boleh dikembangkan menjadi berjilid jilid buku kerana gaya tulisannya tidak memenuhi kriteria sastera. Jika anda ingin membuktikan DuBook Press membawa agenda liberalisme, syiah dan kapitalisme maka anda juga perlu berhenti membaca buku ini kerana ia akan membuatkan anda menjadi hampa dan kecewa. Jika anda mahu mencari sumber inspirasi dan belajar tentang erti perjuangan dalam mengubah nasib kehidupan, maka bacalah buku ini dengan lafaz Bismillahirrahmanirrahim.


Buku ini ditulis dengan bahasa santai, mudah difahami dan tidak menggunakan perkataan atau ayat canggih berupa manuskrip kajian thesis. Tapi, jangan pandang rendah kepada beliau kerana abang Hazwan jauh lebih cemerlang dari sebilangan anda. Kedua-dua Hazwan dan Yana adalah graduan Master dalam bidang Kimia. Akan tetapi, mereka memilih untuk melakukan sesuatu yang menjadi minat mereka iaitu Butik berkonsepkan Islam.


Bermula dari jualan kecil-kecilan secara online sehingga mempunyai empat butik dengan jenama mereka sendiri dan dari kehidupan serba dhaif kepada kehidupan elit maka penulisan buku ini cukup untuk memberi inspirasi kepada pembaca.

Ini juga kisah perjuangan cinta yang bermula di alam universiti, berkembang menjadi rakan bisnes dan seterusnya menuju ke gerbang perkahwinan. Jangan lupa untuk mendapatkan buku ini dengan kadar segera.


Semoga Hazwan Faiz, isterinya Yana, anak mereka Hana dan seluruh empayar Calaqisya dan Calashoes terus maju jaya dalam merentas lautan persaingan yang sesekali dilanda badai cemburu dan iri hati. Semoga terus konsisten dalam konsep fesyen bawaan mereka. Dan akhir sekali, semoga terus berbahagia dan dilimpah rahmat dan nikmat dari Allah.



Yang mendapat Inspirasi.
Jacknaim,
(Penulis buku PROgnosis)

Yak Bok Te oleh Amin Landak





Dan seandainya pohon-pohon di bumi menjadi pena dan laut (menjadi tinta), ditambahkan kepadanya tujuh laut (lagi) sesudah (kering)nya, niscaya tidak akan habis-habisnya (dituliskan) kalimat Allah. Sesungguhnya Allah Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.[31:27]
Ilmu Allah itu luas dan cara pengertian seseorang terhadap ilmu itu juga luas. Ilmu bukan milik kaum bangsawan, demokrat, raja, pemerintah dan cendiakawan tetapi sebaliknya ia milik semua makhluk yang ada di atas dunia ini. Bukan hanya manusia yang mendapat nikmat dari Ilmu Allah tetapi juga haiwan. Haiwan belajar dari gerak naluri, dari kesalahan yang diulang berkali-kali dan juga melalui pemerhatian. Walaupun sesetengah manusia menggelarkan ia sebagai “dilatih” tetapi ia adalah ilmu yang diberi oleh Allah.


Matlamat utama menuntut ilmu adalah untuk membezakan antara hak dan batil, seterusnya menyebarkan ilmu itu kepada oang lain. Dengan itu, barulah kita dinamakan mempelajari sesuatu. Sewaktu membaca komik tulisan sahabat saya Amin Landak, saya dapat rasa aura kecerdasan akal beliau dalam menyampaikan sesuatu maklumat. Ia diterjemahkan melalui bakat nya dalam melukis. Setiap lukisan dan dialog dalam buku Yak Bok Te mempunyai nilai tersendiri. Benarlah kata-kata dialog di dalam filem Three Idiots.


Learning is not memorizing the exact words from the book. Learning is understanding it and being able to explain it in your own words. [Rancho, Three Idiots]


Setiap dari kartun lakaran beliau menyampaikan tema yang banyak menjadi racun dalam kehidupan masyarakat kita. Isu ketirisan dan ketidakupayaan mengurus wang zakat, kisah masyarakat yang menggunakan agama untuk mendapat laba dunia, ketidakadilan sistem pada masyarakat marhaen, gelagat masyarakat moden dalam mendepani sesuatu isu, pendidikan dan isu-isu semasa yang lain menunjukkan bahawa Amin Landak merupakan seorang yang bijak dan peka dengan sebarang perkara yang berlaku disekelilingnya. Ia juga menggambarkan inspirasi anak muda dalam membentuk jati diri dan negara yang menjadi idaman diri.


Mungkin ada yang bertanya, adakah berbaloi untuk membeli buku Yak Bok Te terbitan DuBook Press ini? Pendek dan hanya 127 muka surat (termasuk koleksi gambar) bukankah ia boleh dipinjam dari rakan-rakan sahaja.


Jawapan pertama saya adalah Ya! Kerana mesej yang disampaikan di dalamnya sangat bermakna walaupun saya tahu Amin Landak akan menghalalkan ilmunya sekiranya buku tersebut dikongsi dan tidak dibeli. Akan tetapi, suka kiranya saya kongsikan pandangan Mutalib Uthman akan sebab beliau menerbitkan buku-buku kartun.



Selain penulis, kita juga ada para pelukis komik yang power. Yang kadang2 tak ada job atau dibayar murah atas kerja mereka. Atau mereka ini, ambil upah lukis karikatur dengan bayaran RM20 satu kepala. Menyedihkan bukan?  Aku nak angkat mereka ke tempat sepatutnya. Kau tengok, kalau illustrasi huduh macam Mat Nor buat ni pun aku boleh angkat buh dalam buku (walaupun memang aku suruh dia lukis huduh2) , bayangkanlah kalau hat lagi lawa. Memang ada peluang punya. Jadi, para kartunis, BERSATULAH! [Mutalib Uthman]



Saya yakin Amin Landak dan kartunis lain akan menjadi sehebat Lat dalam menyampaikan wadah pemikiran kepada masyarakat. Saya yakin bahawa kartun boleh menjadi medium untuk mendidik bangsa. Walaupun ada yang tidak bersetuju dengan penggunaan satira dan komik dalam proses penyebaran ilmu, suka saya ingatkan kepada mereka;


Tidak semua masyarakat yang mampu faham dan menghadam manuskrip cendiakawan yang dipenuhi bahasa terlampau tinggi dan penerangan yang terlampau kompleks sedangkan hak untuk menimba ilmu itu adalah hak semua manusia yang ada di dunia. Jadi, berlapang dada lah sekiranya ada cerdik pandai yang mampu menggunakan cara dan laras bahasa yang paling mudah dalam untuk menyebarkan ilmu. Ingat teguran dari Allah, Yasiru Wa La Tuasiru. Mudahkan, jangan disusahkan. Semoga Amin Landak terus berkarya dan tahniah di atas komik beliau ini.



Merawat hati yang berduka dengan Yak Bok Te.
Jacknaim,
(Penulis buku PROgnosis)
Allah Matlamatku, Rasulullah ikutanku, Al Quran pedoman hidup, Syahid impianku.

REVOLUSI MAHASISWA MEMBENTUK PEMIKIRAN MERDEKA

"Janganlah kamu bersikap lemah, dan janganlah pula kamu bersedih hati, padahal kamulah orang-orang yg paling tinggi darjatnya, jika kamu org-orang yang beriman."[ Surah Al-Imran ayat 139]

Memori Terindah