Wednesday, December 9, 2015

Lebih Tinggi Dari Kinabalu




Tinggi Tinggi Gunung Kinabalu,
Tinggi Lagi Sayang Sama Kamu
Biru biru gunung Kinabalu
Tengok dari jauh hati saya rindu - Kimin Mudin

4.5 tahun yang lampau, saya mula belajar menghayati lirik indah yang disusun pada bait-bait nukilan Kimn Mudin. Itu adalah saat saya menjejaki Sabah buat kali pertama, bermula sebagai seorang pengembara di bumi asing. Mendamba secebis ilmu agar dapat diguna bagi merentasi samudera terbentang luas. Dua tahun di Tawau dan 2.5 tahun di Lahad Datu membuat saya mengarang angan-angan yang ingin saya laksanakan di Sabah. Syukur Alhamdulillah detik 2 Disember 2015 menyaksikan saya telah menyempurnakan 95% misi saya di Sabah. 5% lagi? Saya tidak tahu, mungkin mencari pekerjaan baru sebagai seorang pencuri yang bisa mencuri sekeping hati untuk dibawa berlari merentas kembara mimpi. Mungkin? Atau mungkin 5% itu akan diganti dengan sesuatu yang lain. Hanya Allah yang bisa mengubah manuskrip kehidupan itu.

5 Jun 2015 menyaksikan saat penuh duka buat rakyat Sabah, buat saya yang bekerja di Sabah dengan dikelilingi orang sabah dan ia juga saat penuh duka rakyat Malaysia dan dunia. Gempa bumi berskala 6.0 menggegar sanubari hingga mampu mengeluar tangis derita dan ia juga menyebabkan bumi Ranau bergegar kencang. Malah, saat duka itu menyaksikan 18 orang nyawa terbang melayang di puncak Kinabalu. Sejak dari itu, satu demi satu gegaran susulan terus berlaku. Malah sehari sebelum kembara kami, Kinabalu bergegar lagi. Begitu juga sehari selepas kami turun, Kinabalu bergegar lagi. Cuma ia sekadar 2.4 skala ritcher.

1 Disember 2015 adalah saat pembukaan semula Puncak Gunung Kinabalu. Alhamdulillah syukur kepada Allah kerana menghadirkan Kelab Luncur Kinabalu dan Kinabalu Park untuk menjemput saya membawa pasukan perubatan bagi menjadi antara 135 insan bertuah untuk merasmikan Trail Ranau. Trail yang membawa hati-hati yang ghairahkan keindahan alam cintaan Allah, cabaran dan pengalaman berada di Puncak Gunung tertinggi di Asia Tenggara. Seperti mana kata pendaki Solo Everest pertama, Mr Ravichandran; ia lebih jauh, lebih mencabar disebabkan pendakian secara vertikal tetapi sangat berbaloi kerana pemandangannya lebih indah.

Tidak ada benda yang mustahil untuk dilakukan di atas dunia melainkan kita benar-benar percaya dengan sepenuh kepercayaan. Semoga kepercayaan itu membuat Allah memberi izin kepada kita untuk mencapainya. Kinabalu juga tidak mustahil untuk didaki dan ia telah dibuktikan oleh jutaan manusia sebelum ini termasuklah yang buta, yang tempang mahupun yang terencat akalnya. Yang sama antara mereka semua adalah daya ketahanan mental yang kuat dan keazaman yang tinggi.

Sungguh saya sudah dua kali kecewa kerana tidak berjodoh dengan Kinabalu dan dua pinangan sebelum ini berakhir dengan tragedi. Kali pertama ditipu ejen yang menyaksikan resah gelisah antara kami sepasukan. Kali kedua adalah akibat amukan gempa bumi. Namun, akhirnya saya berselisih dengan jodoh dan bertemu kekasih yang dirindui dalam angan dan mimpi. Saya diberi peluang untuk membawa pasukan perubatan bagi misi perasmian pendakian pertama Gunung Kinabalu untuk orang awam selepas gempa bumi. Sekaligus, kami dari Hospital Lahad Datu juga diberi penghargaan untuk membuat liputan perubatan untuk 18 orang paraglider bersama 2 orang tandem melakukan penerjunan dari Ferrata point menggunakan payung terjun. 18 yang menjadi angka keramat mangsa yang terkorban dan itu yang ingin juruterbang angkat dan julang sebagai tanda penghormatan.

Dan ia memberi pengalaman pertama kepada saya sebagai seorang doktor yang diberi penghargaan untuk merawat pesakit disana. 2 kes severe acute mountain sickness, 1 kes high altitude pulmonary edema, 7 kes acute mountain sickness biasa dan pelbagai penyakit lain sememangnya mencabar untuk pegawai perubatan yang belum biasa bertemu penyakit sebegini. Terima kasih Dr Alzamani, terima kasih Dr Ahmad, terima kasih Dr Adzim, terima kasih Dr Tan Hee Ting, terima kasih Mr Kumaradevan, terima kasih staff saya di Jabatan Kecemasan dan Trauma Hospital Lahad Datu dan terima kasih ahli pasukan saya; Dr Marfiza, Mahzaruddin dan Julian kerana teguh berdiri bersama saya dalam menggalas tugas ini.

Jam 6.15 pagi, 2 disember 2015 menyaksikan saya bergenang air mata dan hati benar-benar tersentuh memikirkan kegagalan untuk menawan puncak Kinabalu yang berdiri megah 1.5 KM di hadapan kami. Kata Ranger, jika kami gagal ke puncak sebelum jam 7.30 pagi maka kami harus membatalkan niat kami itu. Saya memandang sayu seorang pesakit yang kami stabilkan selama satu jam lebih dan kini diangkat turun oleh ahli Pasukan Bomba dan Malim Gunung ke Laban Rata. Harga nyawa beliau lebih berharga berbanding keinginan saya tetapi hasrat membara itu tidak boleh saya kuburkan begitu sahaja.

Hanya kekuatan yang tertanam di hati dan tersimpan rapi di dalam beg sandang saya yang menjadi pembakar semangat. Sudah saya janjikan pada diri untuk menawan puncak kinabalu dan memanifestasi impian dan cita-cita saya. Tanpa memandang lagi ke belakang, saya berlari dan terus berlari. Tersepak batu dan tersungkur beberapa kali hingga akhirnya terpaksa merangkak sambil mengesat air mata. Syukur kepada Allah, puncak Kinabalu berjaya ditawan beberapa minit sebelum garis waktu penamat yang ditetapkan berakhir. Ternyata Allah memberi kekuatan yang tidak disangka. Hanya jika kita percaya dan membina keazaman tinggi. Semoga langit merestui usaha saya dan terus menjadi azimat kepercayaan saya. Andai kamu mahu sesuatu, maka kamu harus berusaha dengan penuh gigih dan berkeazaman tinggi.

Terima kasih Kinabalu kerana menerima lamaran saya dan merestui saya untuk bersatu dengan rohmu sambil menghirup udara segar biarpun kepekatan oksigen yang semakin berkurang menyaksikan saya kehabisan nafas. Barangkali tercungap-cungap umpama sang kekasih yang merindui permata hatinya.

Rayuku Buat Sahabat (Kisah MLM dan Skim Ponzi)




Sahabatku, tika saat kau berkongsi akan kesenanganmu, sedikitpun aku tidak dengki bahkan tumpang gembira. Gembira akan peluang dan ruang yang kau perolehi dalam jihad membaiki kehidupanmu. Aku akui yang aku seronok mendengar kisahmu memperoleh Ribuan ringgit setiap bulan. Dan aku hargai getus hatimu yang turut ingin aku mengambil peluang meraih kekayaan. Benar katamu, tidak ada orang yang mahu memberi wang percuma beribu ringgit kepada kita setiap bulan. Aku setuju 200% dengan kata-katamu.

Aku terdiam saat kau berkata kau membuat pinjaman sejumlah 70,000 untuk memasuki sebuah program perniagaan. Katamu, setiap bulan syarikat memberimu RM3000. RM2000 diguna untuk membayar wang pinjaman dan baki RM1000 diguna untuk kegunaan bulanan. Aku sedar, kau dibuai keasyikan dengan nilai wang yang diperolehi lantas kau terbayang jumlah wang yang akan diperolehi andai kau melabur RM100,000, RM200,000 atau RM500,000. Aku tahu kau sudah terawang dengan janji untuk terbilang. Aku tahu kau melayang dengan cita yang membawa sayang andai tidak dipenuhi.

Namun aku khuatir saat kau ingin menambah pelaburan mu. Ingin kau keluarkan wang simpanan EPF mu dan ingin kau leburkan duit pinjaman perumahanmu. Saat ini, aku seakan mahu menjadi Rezza Kahlili yang mengkhianati Tehran demi untuk menyelamatkannya. Aku tidak mampu untuk menjadi Sang Pungguk yang setia menanti bulan di malam hari. Sabar berdiam diri demi sang kekasih yang dirindui.

Tidak kah kau lupa nilai barang kononnya berharga RM17000 dirumahmu itu. betulkah kopi belalang berharga RM17000 wahai sahabatku. Boleh sahaja aku membungkus kopi tenom dengan plastik emas dan mengatakan ia berharga RM30000. sanggupkah kau membelinya. Sahabatku. RM3000 yang kau peroleh setiap bulan itu adalah dari wang RM70 000 mu juga. andai kau beri aku RM70000, aku juga mampu memberimu RM3000 sebulan.

Aku bukanlah orang yang tepat untuk menasihatimu. Kau sudah meniti usia persaraanmu sedang aku baru merangkak dalam membina karier ku. Kau sudah merasa pahit manis kehidupan sedang aku baru tersedak terkena pahitnya kopi. Tapi, izinkan aku memanjangkan leher dan memberi kerlingan tajam atas keputusanmu yang membuat jantungku berdegup pantas. Aku berharap aku dapat tidur dengan lena andai kau mendengar nasihat ku ini.

Sahabatku, 15 tahun yang lampau aku dibawa oleh “Jutawan” Luxor untuk menghabiskan waktu malamku dengan menghirup kopi di sebuah gerai di tepi jalan. Masih aku terngiang ucapan mereka. ‘ lepas ini, jangan ada dengki selepas kami menjadi kaya.’ Dan lantas aku berlalu pulang dengan membayar sendiri wang minumanku. Sedikit hampa bertandang kerana jutawan tidak sudi membelanja secawan teh tarik yang pada ketika itu berharga RM0.80. Setahun, dua tahun dan semalam sudah berlalu tetapi rakanku masih belum menjadi kaya dan aku masih belum sempat membina rasa dengki pada mereka. Sungguh aku tertanya, lupakah mereka akan janji mereka?

Aku tidak akan pernah lupa kisah rakanku yang berniaga produk berasaskan “air laut dalam’. Kata mereka, syarikat mereka bertaraf dunia dan majlis makan malam mereka dihadiri menteri. Saban malam, aku lihat kau berkhayal di hadapan komputer sambil melihat gambar kereta Fair Lady atau Skyline. Lantas kau menekan punat telefon bimbitmu dan berbicara romantis dengan teman wanitamu. “Sayang nak fair lady atau Skyline? Nanti kita boleh bersiar-siar pada waktu petang.” Aku hanya mampu memerhati dengan tenang pada saat itu. Dan pada saat ini, aku kasihan memikirkan kenderaan yang bakal kau naiki untuk ke mahkamah akibat kegagalan melangsungkan wang pinjaman yang dilaburkan kedalam bisnes impian itu.

Sahabatku, ada rakanku datang berbicara denganku tentang jihad ekonomi. Kata beliau, Rasulullah bersabda bahawa 9/10 sumber rezeki adalah dengan berniaga. Lantas kau dakwah aku untuk turut bersamamu menjual ayat Al Quran dan sunnah demi mengaut harta kekayaan dunia. Aku hanya memerhati dan tersenyum lantas bertanya beberapa tahun kemudian. “ Berapa pahala yang kau kutip dan cukupkah ia untuk menampung dosa kamu membuat ratusan umat Muhammad menjadi muflis.”

Sahabatku, aku pernah berliur melihat kewemahan sahabatku berniaga emas. Mataku juga silau akan kilauan wang mereka. Kata mereka, kau kasi aku 100k dan aku akan bagi kau RM1 juta selepas setahun. Apa kau ingat hatiku tidak bergetar akan godaan itu. Malamku dipenuhi angan-angan dan buku ku dipenuhi dengan contengan pen memikirkan pelan untuk mengubah gaya hidup. Semestinya aku kagum kerana rakanku menjadi jutawan Darul Emas Perak Berhad dan sudah membuka beberapa buah kedai emas biarpun usia belum mencapai 30 tahun. Tapi, kagumku tidak seberapa apabila dia rugi jutaan ringgit. Bukan seorang sahabatku yang rugi jutaan ringgit tetapi lebih dari dua orang. Ada yang rugi 200 000 dan 500 000 dan ada yang hanya rugi 10 000. Rakanku yang membuat program emas delay sendiri tidak turut lari dari rugi besar. Aku hanya mampu bersyukur kerana berjaya mengeluarkan wangku berjumlah RM5000.00 dari lebur menjadi abu.

Beberapa orang persendirian termasuk doktor datang mempengaruhi untuk berniaga Double Stem Cell. Kata mereka, “Alah doktor, sambil kau tengok pesakit tu kau suruh lah mereka keman double stem cell. Duit dapat dan pesakit pun sihat.” Begitu mudah mereka ingin mengguna ku sebagai seorang perawat demi untuk mencapai kekayaan. Adakah harga nilai ku sebegitu murah. Lima tahun belajar dan tiga tahun menjadi pegawai perubatan dan kini kau datang mengajarku untuk memberi makan stem sel pokok kepada manusia. Apa kau ingat ini monyet eksperimen hingga kau mahu aku mengabaikan nyawa pesakit.

Terbaru, datang lagi seorang kontraktor yang selalu menjadi pesakit ku. Selalunya, aku akan memberi rawatan kepada beliau dan hari ini dia datang untuk mengajar aku tentang cara merawat pesakit. Sungguh aku tidak riak dengan ilmu yang aku perolehi tetapi sedikit terkilan apabila beliau mengajar aku untuk merawat pesakit dengan menyapu krim hormon Firmax. Kata beliau, produk ini sudah diuji oleh 2 orang doktor perubatan yang menjadi duta produk tersebut dan dia mahu aku menyertai kumpulan itu. Sungguh aku terasa ingin membakar risalah mengandungi wajah dua orang doktor tersebut. Andai doktor tersebut berdiri di hadapan aku, nescaya aku lumurkan krim Firmax ke mukanya yang sudah aku campurkan dengan tahi kucing kerana telah mencemarkan gelaran doktor dengan menjual produk palsu.

Sahabatku, benar kata kau bahawa tiada orang yang akan memberi kau wang dengan cukup mudah. Aku tidak mahu meninggi diri tetapi aku juga pernah merasa hidup sebagai orang kaya sebelum nikmat tersebut ditarik balik. Betul tiada orang mahu memberi wang secara percuma dan kerana itu aku pernah bekerja keras sehingga mendapat pendapatan 5 angka sebulan. Benar tidak ada yang mahu memberi wang percuma dan aku pernah bekerja sehingga mendapat wang RM1000 sehari. Tapi hanya Allah yang tahu betapa derita dan sengsaranya bekerja hingga mengabaikan keberkatan rezeki. Akibatnya, ia tidak bertahan lama. Sahabatku, aku juga pernah diberi tawaran untuk berhenti kerja dan mendapat wang sebanyak RM20 000 sebulan tetapi aku menolaknya. Kerana aku telah belajar bahawa bukan segalanya memerlukan wang. Kita tidak pernah akan merasa cukup andai kita mengejar wang. Tetapi jika kita bersyukur, nescaya Allah akan menambah rezeki kita.

Bersabarlah sahabat. Usah kau rakus mengejar wang. Jangan nanti kau menjadi Si Kaduk. Sudahlah hilang wang taruhan, maruah tergadai, lari bertelanjang. Aku mohon maaf kerana menjadi penghalang untuk kau menjadi kaya raya. Sungguh, aku sayang persahabatan kita dan aku tidak ingin melihat kau tersungkur. Berfikirlah sebaiknya sebelum kau hancurkan hidupmu. Hari ini aku hanya memakai kereta MyVI, menggunakan telefon Asus Zenfone dan berbaju Fred Perry tiruan. tapi aku bersyukur kerana tidak dibelenggu hutang kronik seperti sahabat-sahabatku yang lain. Percayalah, ada kenalanku yang menjadi call girl semata-mata ingin membayar hutang.

**Ini adalah pengalaman peribadi yang ditujukan untuk sahabat tersayang...

Sunday, December 6, 2015

Memakmurkan Rencana Ilahi





Sungguh, kita tidak akan pernah berhenti menyalahkan Tuhan sehinggalah kita dapat melihat hikmah disebalik segala rencana yang dia rancangkan untuk kita. Sehingga saat itu datang, kita sentiasa beranggapan bahawa DIA tidak sayang akan kita dan sengaja ingin membiarkan kita berada dalam kesusahan dan penderitaan. 

Itu perasaanku. Perasaan yang aku bawa bersama di setiap perjalanan hidupku. Setiap saat, minit dan jam yang dilalui penuh dengan perasaan tersebut dan aku tidak pernah jemu bersangka buruk dengan TUHAN.

Aku sering bertanya pada diri. Di waktu malam sunyiku, aku juga bertanya pada DIA. Dengan antonasi sedih, marah, penuh pengharapan atau penuh memberontak, ternyata persoalan-persoalan itu tidak pernah luntur dari kumit bibirku.

Mengapa ini yang kau lakukan padaku TUHAN?

Berkali aku memohon padaMU akan sesuatu yang aku dambakan tetapi kau seakan memekakkan telingaMU dan membuang jauh permintaanku.

Adakah aku kufur dengan persoalan-persoalanku ini? 

Percayalah, aku yakin bahawa kau juga berprasangka demikian. Kau juga sentiasa berburuk sangka pada Ilahi. Maka tidak usah menggendong hipokrasi dan memakai topeng penuh kepura-puraan. Berpura-pura menjadi yang beriman sedangkan hati penuh dengan ragu-ragu.

Apabila kau meragui, kau sebenarnya sedang mencari kiblat tujumu dan cuba mencari makna disebalik mehnah dan ujian darinya. Tidak terlintas di sanubari ini untuk mempersoalkan keagungan Tuhan. Cuma sekadar bertanya akan makna disebalik ujianNYA.

Dan ini adalah perjalanan hidupku yang penuh dengan persoalan-persoalan tersebut. Dari satu menjadi dua dan akhirnya menjadi berkas-berkas gemuk yang menjadi beban menyakitkan kepala dan rasa.

Tapi, satu demi satu persoalan tersebut berjaya dirungkai dengan izinnya. Akhirnya dia menunjukkan satu persatu jawapan kepada setiap tanda-tanyaku.

Akhirnya aku tahu kenapa dia sengaja mencampakkan aku ke dalam binasa. Supaya aku kenal erti berusaha menjadi yang terbaik. Aku sedar kenapa dia hantar perasaan palsu. Bahagia sementara tetapi penuh dengan duka pada penghujungnya. Supaya aku sedar bahawa bahagia atau derita itu adalah miliknya. Lama atau sekejap kurniaan itu bukan milikku untuk aku tentukan. Ia milik mutlak DIA. Bukankah dia ingin aku bersyukur bahawa dia pernah memberi rasa bahagia itu kepada aku.

Dalam proses aku mengenal DIA. Aku diberi satu kesedaran. Sesungguhnya kita lahir dari keadaaan tiada. Dari tiada, kita diadakan. Lantas kita membesar dan merangkak kedewasaan dengan mempunyai apa-apa yang dia inginkan untuk kita. Hakikatnya, semua itu adalah pinjaman yang bakal diambil pada bila-bila masa sahaja. Barang yang dipinjam harus dipulangkan tidak kira betapa dalam sayang kita pada benda tersebut.

Syukur. Aku belum menjadi seorang Wali atau hamba agungnya. Perjalanan ku masih jauh dan aku belum habis menjadi syaitan. Perjalanan ku menjadi Malaikat juga masih samar dan saban hari aku bereksperimen dengan dosa dan pahala. Hitam, putih dan merah kehidupan masih dalam proses penelitian dan belum jelas hala tuju ku.

Tapi aku tahu, ada sesuatu yang ingin dia lakukan padaku. Sesungguhnya kembara ku ini biar dipenuhi noda tetapi ada hikmahnya. Biar aku berterusan bergelumang dengan dosa, aku akan tersedar suatu hari nanti. Bahawa, dia ingin aku terus mengenalinya. Kenal akan sikap Rahman dan Rahim nya. Kenal akan keupayaannya mengampunkan dosa hambanya dan kenal akan sifat kasihnya pada hamba yang berdosa.

Tuhan, aku sedang berjalan di atas serpihan duri, kaca dan hanyirnya nanah kehidupan. Tapi aku pasti dipenghujung jalan ini ada wanginya haruman kasturi dan kilauan permata yang sedang menyambutku. Saat itu akan tiba bila aku benar-benar mengenalimu. Saat dimana jiwaku bersatu dengan kehendak dan ketentuanmu. Tuhan, aku tidak akan berputus asa dan luntur semangat untuk bertemu saat itu.

Thursday, November 19, 2015

Decorating the Dying Process




Medicine is about idealistic and not even half of it are realistic enough to be carried out in a quest of  treating the sick people. It is indeed a joy to see a patient recover from their illness or surviving the death. Kindly reminder to all; death is not a disease but a process in which everybody shall face it. It’s just the matter of time, event and how someone experience it. In many cases, death is inevitable no matter how hard we try. 

In ideal world, we are talking about a high class management. We talk about transplant for the end stage organ failure, we talk about robotic surgery to improve the accuracy of surgery, minimizing the damage to the patient and speeding up the recovery process. We talk a lot about these drugs and those procedures that we are clinging our hope to. But at the end, how much do we actually do? How many liver transplant that we are able to do while thousands of patient with cirrhosis dies. How many patients that we are able to diagnose them with cancer only at the late stage where we only can offer them palliative treatment?

When i first starts my journey as a doctor just about four years ago, i am a person that trust in miracle and hoping to save everybody. It is a very noble dream indeed. But then, i realize that miracle is not for a doctor even though i experience it.

A patient of mine who has been admitted due to the motor vehicle accident and complicated by severe sepsis due to intra abdominal infection lying in a very bad condition and i even council the relative regarding the poor prognosis. Just right after that, he collapse and we resuscitate him. He manage to go through surgery in an effort to remove the source of infection. Almost everybody think that he already develop hypoxic encepalopathy until he slowly recover, able to obey command, talking and finally ambulating with wheel chair. The elements of miracle may exist but it is not just come as a free bonus. There’s a price that we are all paying for it.

But then, dealing with a lot of patient with terminal illness either due to cancer or medical problem or “death in line” give me a new perspective in a way of thinking. It is not a good feeling since you have to break the bad news to the relative. You have to be patient in responding to their anger, denial, crying or even excessive mourning. I realize that in many occasion, we as a doctor just should let the nature run it course. The soul who live will shall taste the death.

I learn about few basic things in handling this condition. I probably would say that these are the way how i decorate the dying process in order to make it less painful. First is to assess how much the patient or relative understands about the disease and how it eat them up. After the assessment, it is our duty to make them understand or correcting their misunderstanding. They need to be clear about how serious the condition of their love one. All of this should be done with privacy preferably in a room.

Next is to prepare them for the worst outcome even though they are waiting for us to say that there is a miracle or hope. I believe that they need hope so that they will continue to be strong. It is not wrong because at the end, it is GOD who decide whether someone will alive or die. But to keep telling them that everything will be all right while their special one is dying is a sin. It will only hurt them more when their love one die later. We need to prepare them for the moment.


We have to be firm in pointing professional advise on how far we as a doctor can intervene. Beyond that, they should know that there are limitations that we can do. And they should also understand regarding the “Active” vs. “Non Active” Resuscitation. What i will write here is basically about patient with “No Active Resus” order.


Knowing the fact that their love one is dying, they need something in order to treat their fear. It is time for us to offer them with suggestions. It is definitely will not bring out the patient from the dying process but at least they will be more comfortable. At this point, they are in fear of their love one is in a great suffering. Therefore, we can offer the patient something which is better than nothing. We offer the patient oxygen to help with the breathing part, pain killer for the pain, feeding and space for them to stay with their love one.


The most important thing is our manner towards them. With agony, they are hoping for a comfort. For me, i think that it is beneficial to talk to them in a slow voice, calm and as privacy as we can. If we are shouting, busy with other thing, it will only hurt them more.


And finally, when the time come, i personally belief that we should fully give them privacy to spent with their love one. If the patient is a baby or child, we should offer the mother to hold them because most of them will feel it as a last moment that they want to remember. I will try my best not to disturb them and only intervene to declare death.


At the point where the patient finally departed, there will be a lot of cry, feeling guilty or even hysteria. Some of them may eventually faint. Give them a time before you intervene and calm them down. Offer them a tissue paper and say your condolence. Ask them whether they need any help from your site. After that, ask them politely that your side need to handle the body like removing the branulla or any attachment, cleans any blood or dirt and change the clothes. In medicine, we call it as “Last Office”.


And the most important thing is, all the agreement between the healthcare provider and relative or patient should be documented clearly in the case note. Initially some of them disagree to give signature after the explanation because of their prejudice that signing the document will make them as a cause of death for the love one. Council them properly that this is not with any hidden agenda. It just basically a sign that you understand about the explanation provided by the doctor.


As a conclusion, i would like to stress again that death is not an enemy but it is a road that everybody will walk through it. It is not a disease but it is a process. Dealing with dying process is painful to both patient and relative. Therefore, it is our duty as a doctor to make it more bearable and ease their burden.
Allah Matlamatku, Rasulullah ikutanku, Al Quran pedoman hidup, Syahid impianku.

REVOLUSI MAHASISWA MEMBENTUK PEMIKIRAN MERDEKA

"Janganlah kamu bersikap lemah, dan janganlah pula kamu bersedih hati, padahal kamulah orang-orang yg paling tinggi darjatnya, jika kamu org-orang yang beriman."[ Surah Al-Imran ayat 139]

Memori Terindah