Thursday, September 25, 2014

New Hobby - photograpy


Well, i'm a beginner and currently looking forward to learn about photography. I would like to capture beautiful scenery, pictures worth of thousand stories, moments that will be kept in heart and expressing emotional and feeling via pictures... Taken using Nikon D5200 in Sipadan Island, Semporna and Tebah Batang Lagoon... Hopefully i will improve and become professional photographer someday.

Need to learn more about editing especially lighting and effect. Gosh, i need a teacher. In a meantime, let just rock the camera.

Tuesday, August 5, 2014

Berdoalah Pada Sang Penerima Doa



Doa itu mungkin kelihatan remeh. Hanya susunan ungkapan yang ditujukan pada entiti yang tidak dapat kita lihat, rasa atau dengar. Malah ada yang memperlekehkan usaha ini. Kata mereka, mengapa kau berbicara pada dinding? Apakah benar wujudnya Tuhan atau kau hanya berdoa pada satu entiti yang kau ciptakan rasa kebergantungan melalui emosi mu semata-mata.

Kita tidak mungkin bisa melihat TUHAN apatah lagi mendengar tutur bicaranya atau merasai jasadNYA. Tapi percayalah bahawa DIA adalah lebih dekat dengan kita berbanding dengan urat nadi kita sendiri. Kebergantungan kita padaNYA adalah tidak sia-sia malah itulah sifat kita sewaktu diciptakan. Sememangnya kita adalah lemah dan tiada berdaya melakukan apa-apa melainkan yang telah diizinkan olehNYA selaku pencipta.

Sememangnya kita akan sentiasa terasa lemah dan Allah lah sumber kekuatan kita. Ironinya, pada hari ini kita lebih gemar memanifestasikan  rasa sedih, rasa kecewa, rasa gembira, rasa keluh dan rasa tidak tenteram pada rakan mahupun dilaman media sosial baru. Ia tidak salah kerana ia juga adalah satu bentuk terapi buat kita. Namun, ia patut diletakkan sebagai usaha terakhir setelah kita berserah pada Allah dan juga berusaha untuk mengatasinya.

Mengapa takut untuk berdoa? Adakah kita risau bahawa Allah tidak mahu menerima doa kita?

Ya! Saya juga berasakan sedemikian. Bukan sekali malah acap kali perasaan tersebut mengganggu fikiran saya. Namun ada banyak bukti nyata bahawa ia berlaku.

Kadang-kadang kita cuba berseloroh dengan TUHAN dan meminta yang bukan-bukan. Contohnya senada bergurau senda kita berdoa.

“Ya Allah, jangan lah ada pesakit malam  ni, aku nak tidur la ya Allah.”

TUHAN Maha kaya! Apabila kita bangun keesokan pagi dan bertanya. Eh! Memang tak ada pesakit ya semalam sedangkan sekarang musim sibuk. Rakan-rakan anda mengalami nasib berdepan dengan pesakit tanpa henti dan anda beroleh malam yang aman.

Lantas anda termenung di tepi katil. Ya Allah, Alangkah bagus sekiranya aku tahu yang tika saat aku berdoa secara berseloroh itu kau sebenarnya membuka pintu langit seluas-luasnya untuk menerima doaku. Alangkah sayangnya aku meminta doa bukan-bukan. Sepatutnya aku berdoa dengan penuh adab dan mengutamakan niat yang labih penting.

Dan apabila hamba-hamba-Ku bertanya kepadamu tentang Aku, maka (jawablah), bahwasanya Aku adalah dekat. Aku mengabulkan permohonan orang yang berdoa apabila ia memohon kepada-Ku, maka hendaklah mereka itu memenuhi (segala perintah-Ku) dan hendaklah mereka beriman kepada-Ku, agar mereka selalu berada dalam kebenaran. [Q2:186]

Malah saya mengimbasi kembali saat perjalanan saya bergelar pelajar perubatan. Usaha saya tidaklah segigih pelajar lain tetapi Allah tetap memberi rezeki untuk menamatkan pengajian tepat pada masanya. Ketika pulang bercuti, saya melihat kembali nota-nota sewaktu bergelar pelajar perubatan dan ia telah menitiskan air mata saya. Saya sendiri tidak sangka bahawa saya mampu mengharungi detik kritikal tersebut.

Saya yakin dan percaya, ada secebis doa saya dan juga doa dari ibu-bapa dan taulan, meminta kejayaan saya yang dimakbulkan oleh Allah.

Jadi, kenapa kepercayaan tersebut tergugat dan perlu ada perasaan ragu-ragu pada janjiNYA. Teruskan percaya bahawa DIA hanya akan memberikan apa yang kita perlukan dan bukannya apa yang kita mahukan. Teruskan berdoa di setiap masa dan di setiap keadaan kita. Kita tidak mungkin akan tahu saat DIA akan menerima doa kita.


Jacknaim,
5 August 2014
5.30 AM
Kota Kinabalu International Airport

Monday, July 28, 2014

Erti Syukur: Catatan Aidilfitri 2014




Tiada manusia di dunia ini yang tidak terlintas di hatinya satu rasa yang ingin akan kemewahan dan harta biarpun mereka berkata bahawa mereka ingin menjadi zuhud. Fitrah kita diciptakan; ada nafsu yang berdampingan di setiap saat waktu berdetik.


Dijadikan indah pada (pandangan) manusia kecintaan kepada apa-apa yang diingini, yaitu: wanita-wanita, anak-anak, harta yang banyak dari jenis emas, perak, kuda pilihan, binatang-binatang ternak dan sawah ladang. Itulah kesenangan hidup di dunia, dan di sisi Allah-lah tempat kembali yang baik (surga) [Q3:14]


Rasa cinta itu membuatkan kita serba tidak cukup. Pasti timbul di hati perasaan cemburu dengan kemewahan yang dipamerkan oleh manusia disekeliling kita. Lantas ia membuatkan hati kita semakin lama semakin terpalit dengan nafsu yang menginginkan serba leboh dari apa yang kita mampu.


Akibatnya, kita mula mementingkan diri sendiri. Hidup hanya untuk mengejar kemewahan dunia. Nilai saudara biar tercampak jauh ke dalam lubuk yang dalam dan biarlah nilai kasih sayang tenggelam di dalam jurang yang luas.


Saya tidak berkata kepada orang lain. Diri sendiri merupakan contoh terbaik untuk saya merenungi betapa nilai sebegini membawa kepada rasa kurang enak pada diri sendiri.


Kemewahan itu hanyalah satu perhiasan palsu. Semakin kita teruja dengan nya, semakin kita lupa akan tujuan kita diciptakan. Seronok memang seronok, tapi sampai bila?


Tidak salah mengejar dunia tetapi jangan kita ditipu oleh dunia dan isinya. Kata bijak pandai, yang kaya itu bukanlah yang berharta tetapi yang mampu untuk memberi. Kata Saiful Islam pula; “Erti hidup dengan memberi.” Bahkan didalam surah yang sama pada ayat yang berikutnya (Q3:15-17) telah dijelaskan oleh Allah apa sebenarnya yang baik untuk kita.



Katakanlah: "Inginkah aku kabarkan kepadamu apa yang lebih baik dari yang demikian itu?." Untuk orang-orang yang bertakwa (kepada Allah), pada sisi Tuhan mereka ada surga yang mengalir dibawahnya sungai-sungai; mereka kekal didalamnya. Dan (mereka dikaruniai) isteri-isteri yang disucikan serta keridhaan Allah. Dan Allah Maha Melihat akan hamba-hamba-Nya.


 (Yaitu) orang-orang yang berdoa: Ya Tuhan kami, sesungguhnya kami telah beriman, maka ampunilah segala dosa kami dan peliharalah kami dari siksa neraka,"


(yaitu) orang-orang yang sabar, yang benar, yang tetap taat, yang menafkahkan hartanya (di jalan Allah), dan yang memohon ampun di waktu sahur


Andai kita selalu melihat akan kemewahan yang dimiliki orang lain, nescaya kita tidak pernah akan merasa puas dengan apa yang kita ada padahal kita mempunyai begitu banyak harta yang boleh kita syukuri.


Bersyukurlah andai kereta yang kita naiki hanyalah kereta kecil dan murah kerana masih ramai manusia yang tidak mempunyai kenderaan dan terpaksa berjalan kaki dalam meneruskan kehidupan seharian.


Bersyukurlah andai kita memakai baju yang sama setiap masa kerana ada manusia yang baju mereka dibuat dari guni padi dan bertampal-tampal.


Bersyukurlah jika kita berpanas tidur di dalam rumah kita kerana masih ramai manusia yang terpaksa menahan bisa kesejukan kerana menjadi gelandangan.


Bersyukurlah andai makanan kita tidak sedap tetapi mengenyangkan kerana masih ramai yang terpaksa mengutip sisa-sisa roti di atas tanah untuk dijadikan makanan.


Bersyukurlah andai kita tidak mampu bermewah dalam menjalani seharian kita kerana masih ramai yang tidak mampu untuk menyediakan keperluan asas kehidupan.


Sempena kedatangan Aidilfitri ini, sama-sama kita renung dan insafi apa yang berlaku disekeliling kita. Betapa saudara kita di Ghaza, Rohingya, Syiria, Iraq sedang diuji dengan penindasan, kebuluran, penderitaan dan kesedihan. Dalam kita bergembira, sama-sama kita insafi kesedihan keluarga mangsa kepada bencana MH370 dan MH 17. Juga tidak lupa, marilah sama-sama kita doakan keselamatan kawasan perairan Sabah yang sentiasa diceroboh pengganas zalim.


Gunakan sebarang kelebihan yang kita anda untuk memberi impak kepada dunia yang kita hidup pada hari ini. Andai ada rezeki lebih, gunakan untuk membantu saudara kita yang dalam kesusahan. Bersedekah tidak akan mengurangi harta kita malah ia akan meningkatkan darjat kita dan menjadikan kita hamba yang lebih bersyukur.



Perumpamaan (nafkah yang dikeluarkan oleh) orang-orang yang menafkahkan hartanya di jalan Allah adalah serupa dengan sebutir benih yang menumbuhkan tujuh bulir, pada tiap-tiap bulir seratus biji. Allah melipat gandakan (ganjaran) bagi siapa yang Dia kehendaki. Dan Allah Maha Luas (karunia-Nya) lagi Maha Mengetahui. [Q2:261]

Dikesempatan ini, saya ingin menyusun sepuluh jari memohon ribuan kemaafan dari semua sekiranya ada melakukan kesalahan dalam melayari kehidupan ini. Saya juga memohon ampun kepada TUHAN kerana terlampau banyak dosa yang berulang kali dilakukan serta amanah yang tidak ditunaikan.


Sama-sama kita berdoa agar dunia esok akan menjadi lebih baik berbanding hari ini. Sama-sama kita berdoa untuk kesejahteraan, keamanan dan kemakmuran.


Jacknaim
29/7/14 (1 Syawal)
Lahad Datu, Sabah.

Thursday, July 17, 2014

Andai Aku Tahu

Andai aku tahu akhirnya,
pasti tidak ku tergesa pergi,
ku biar sabar bersamaku,
dan biar rindu terus berlagu.

disaat itu aku keliru,
pada bicara dan kasih,
ku akui terlalu awal,
pantas membuat keputusan.

dan kini aku sesali,
kerna tiada sabarku,
dan engkau berlalu pergi,
tanpa bisa ku rawat kembali.

Jacknaim
20 April 2014, 10 PM
Taman Kingfisher, Likas
Allah Matlamatku, Rasulullah ikutanku, Al Quran pedoman hidup, Syahid impianku.

REVOLUSI MAHASISWA MEMBENTUK PEMIKIRAN MERDEKA

"Janganlah kamu bersikap lemah, dan janganlah pula kamu bersedih hati, padahal kamulah orang-orang yg paling tinggi darjatnya, jika kamu org-orang yang beriman."[ Surah Al-Imran ayat 139]

Memori Terindah