Thursday, March 28, 2013

Yang berbolak balik


link [image]


Hati itu diambil namanya dari perkataan "kalb" yang bermaksud sentiasa berbolak balik. Namun seringkali aku dapati bahawa hatiku ini begitu pantas sekali berbolak balik hinggakan ia tidak lagi kelihatan normal dan mungkin juga sudah jauh terkeluar dari batas batas yang sedia ditetapkan.


Mungkin hanya TUHAN sahaja yang mengerti derita sebenar yang aku alami dalam jihadku menentang diriku sendiri. Sukar untuk ku luahkan dan tidak pula bisa aku ungkapkan walau sedikit. Yang pasti, setiap urat nadiku berdenyut dengan begitu pantas sekali demi untuk menyalurkan seberapa banyak iman yang bisa menjadi tentera untuk melindungi hati ini.


Aku tidak bisa mengagak bila kah hati ini akan bangkit dan menjadi musuh buat diriku sendiri. Yang pasti, iblis durjana sedang bertepuk kencang menyaksikan si syaitan yang begitu galak menyorak nafsu ku agar aku terus menerus hanyut dalam dunia yang penuh dengan warna warna kepalsuan.


Aku mencuba untuk bertahan. Menggunakan sisa sisa kekuatan yang masih berbaki. Namun sampai bila? Sampai bila aku kan terus bertahan. Mungkin aku belum benar benar berjuang hingga ke titis iman yang terakhir.


Atau mungkin jua akalku merelakan hati ini terus dibuai virus yang merosakkan sistem akal dan tubuhku. Atau mungkinkah hanya kematian yang bisa menyelamatkan diriku dari terus melakukan kebejatan.


Aku bingung dengan janji janji bahawa ujian itu hanya diberikan pada mereka yang mampu menghadapinya kerna aku tidak melihat tanda tanda yang aku bisa menghadapinya.


Aku tidak mahu hidup dalam kekotoran dan aku tidak sanggup melihat jasad dan rohku terdampar di lembah hitam yang penuh hina. Sumber haram manakah yang telah aku ratah hingga bintik bintik hitam pada hati ini terus membesar?


TUHAN tolong jangan biarkan aku tersungkur dan terus menerus jauh dari menjadi kekasihMU. Aku tidak tahu pada siapa lagi harus aku mengadu!
Allah Matlamatku, Rasulullah ikutanku, Al Quran pedoman hidup, Syahid impianku.

REVOLUSI MAHASISWA MEMBENTUK PEMIKIRAN MERDEKA

"Janganlah kamu bersikap lemah, dan janganlah pula kamu bersedih hati, padahal kamulah orang-orang yg paling tinggi darjatnya, jika kamu org-orang yang beriman."[ Surah Al-Imran ayat 139]

Memori Terindah